Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.

Tantangan 10 hari : Edisi ITB

Hari-1: 10 Hal yang Memenuhi Pikiran Saat Baru Masuk ITB.
Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.
Hari-3: 8 Mata Kuliah yang Masih Diingat Sampai Sekarang, dan Kenapa?
Hari-4: 7 Warna Jahim yang Menurut Kamu Eye-Catching
Hari-5: 6 Hal yang Bikin Anak TPB Terlihat TPB.
Hari-6: 5 Tempat Makan Favorit+Menunya.
Hari-7: 4 Gedung yang Bikin Malas Kuliah
Hari-8: 3 Tempat yang Asik di ITB.
Hari-9: 2 Pengalaman Terindah di ITB.
Hari-10: 1 Cita-cita Kamu di ITB.

***

1. Detta
Waktu TPB, saya sering banget kemana-mana bareng Detta. Kegiatan yang kami lakukan juga random abis. Dari bermalas-malasan di kosan saya (tepat sebelum UTS dimulai), jalan-jalan cuma modal naek angkot ke ciwalk, nyari sendal jepit di gasibu, sampe berlomba-hayo-paling-murah-makan-siangnya-siapa di kantin salman. Dia suka banget jalan-jalan, traveling, backpacking, makanya sekarang masuk jurusan geologi. Lancar! Padahal nilai UTS kidas, kalkulus, fisdasnya cuma beda dikit sama saya yang hampir nasakom. Tapi yah kalo udah rejeki sih emang ngga akan kemana :) Sukses ya ma pren…

2. Vera
“Vera! pulsa!”, itulah yang pasti tercetus kalo ingat vera. Vera itu beasiswa mete, orang saya kenal sejak sekelas di TPB. Rajin banget, catetannya lengkap, sunda pisan, ke kampus bawa motor. Pikirannya suka beda sama yang lain :) Top markotop deh kalo dia udah curhat di forum, hehehehe. Sayangnya kalo lagi pundung, susah diajakin lagi. Di BP yang sekarang, dia diangkat jadi bendahara himpunan. Langkah yang tepat, karena vera emang jago banget mengolah keuangan :D Telaten nagih utang, tapi dia suka lupa siapa aja yang udah bayar~ hahahaha.

3. Kirana
This girl is totally awesome! :D Jago gambar, jago nulis (fiction, dalam bahasa inggris), jago debat (apalagi dalam -juga- bahasa inggris), brilian, genius (seriusan, anak ini pandai sekali), cerdas, genius (eh, udah ya?). Dia juga punya prinsip, “Tidur itu lebih penting daripada belajar. Kalo gue tidur cukup, paginya masih bisa mikir”. Dari TPB, di kelas kerjaannya cuma gambar-gambar di kertas binder, trus tiba-tiba bikin tato kupu-kupu di tangan pake bulpen, dengerin mp3, nulis cerpen, pokoknya tidak pernah terlihat belajar. Yeah, trus IP nya diatas 3.5 aja gitu……. hahahaha, oiya, dia beasiswa ose :)

4. Yanti
Yanti itu orangnya tertutup banget, saya gemes. Jadilah, tiap pagi saya nungguin yanti nyampe kelas, trus pasang senyum lebar dan kemudian berkata, “haloooo yantiiii! selamat pagiii!! apakabarrr???? :D”. Yanti asalnya dari Jember, rajin, jilbabnya panjang dan lebar, sampe lutut (cmiiw). Dia seorang perempuan yang taguh. Kuliah di ITB dengan banyak rintangan. Mulai dari tidak setujunya sang ibu, hingga masalah beasiswa. Wah, banyak deh kalo disebut satu-satu. Kalo denger dia bercerita, kita bisa ketar-ketir sendiri, ternyata jaman sekarang pun sebenarnya masih ada orang yang jalan hidupnya tidak mudah. Yanti ini orangnya ingin totalitas dalam meyakini sesuatu. Sebenarnya saya lupa apa motivasi dia masuk geologi, yang jelas alasan itu mampu mengalahkan egonya yang bercita-cita jadi presenter. Subhanallah :)

5. Rani
Saya ingat waktu itu sidang penerimaan mahasiswa baru di sabuga. Ramai, penuh orang yang tidak dikenal, sendirian, pusing. Saya mengantri dalam barisan dan orang yang juga sedang mengantri di depan saya ini celingak-celinguk sana-sini. Pakai jilbab, putih, sipit. Kami pun berkenalan. Namanya Rani, dari Balikpapan. Kemudian tiba di sebuah percakapan, “Kamu ngekos dimana, Rani?”
Rani: Aku ngekos di dago atas, deket simpang, sebrangnya bangbayang
Saya: ooooh, yang ada dokter gigi nya?
Rani: Iya, yang di depannya ada tulisan ‘kompak’.
Saya: wah! ternyata kita satu kosan! :DDD
Rani ini orangnya suka terburu-buru, dalam artian yang bagus. Kalo ada tugas, dia buru-buru ngerjain. Kalo ada praktikum kidas, dia udah nulis jurnal dari malam sebelumnya. Pernah suatu ketika saya baru nyalin jurnal kidas jam 7 pagi, padahal praktikumnya jam 8. Dia terlihat frustasi nungguin saya di kosan. hahahahaha… maaf ya rani.. XD
Rani beasiswa ose :)

6. Falma
Sekarang jurusan biologi, dan kita satu kosan waktu TPB. Falma orangnya santai. Tapi kalo udah kerja di kepanitiaan, dia menyediakan waktunya full-time. Mungkin ini membuat kita berdua ‘klop’. Santai dan bermalas-malasannya bareng, trus ‘gila kerja’ nya pun bareng. Mau diajak ‘LET’S DO THIS HAHAHAHA’. Kerasa banget pas kita jadi panitia inkaem 2010 di bagian dokumentasi. Saya Penanggung Jawab video opening & closing inkaem, dia koordinatornya. Secara naluriah, pembagian kerja kami seperti ini: saya sibuk di depan komputer bikin video, dia jadi juru bicara yang ngabarin ‘atasan’ mengenai perkembangan video.
Bisa dibilang saya ngga pulang ke kosan 5 hari, nginep di kosan Falma ngerjain video yang deadlinenya dalam hitungan jam. Briefing di kampus jam setengah 1 pagi, baru tidur jam 3 pagi gara-gara diskusi.

7.
———–bersambung :P

Advertisements

4 thoughts on “Hari-2: 9 Teman Pertama di ITB.

  1. rani says:

    wah terimakasih nurin,ada akunya :DD
    iya inget banget itu percakapan di sabuga, dari segitu banyak orang enggak kenal eh pas kenalan sekosan. dan soal jurnal kidas kok aku lupa ya *garuk-garuk kepala* hehee..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s